Long Weekend dan Bansi

Selamat menikmati long weekend, Readers!!

Katanya *ga jelas juga kata siapa*, salah satu bentuk rejeki yang juga patut untuk disyukuri adalah waktu untuk istirahat. Kalau dipikir-pikir, kalimat ini ada benarnya. Bisa tidur nyenyak dimalam hari setelah seharian bekerja adalah nikmat yang luar biasa. Di saat sebagian orang mungkin mengidap insomnia. Walaupun setelah capek kerja seharian, malah ga bisa tidur. Mungkin rasanya tersiksa karena waktu istirahatnya kurang optimal.

Dan dikasih kesempatan buat liburan selama 3 hari berturut-turut seperti long weekend kali ini pastinya juga rejeki yang patut banget buat disyukuri. Yang biasa agak ngedumel ketika hari Senin datang, sekarang bisa bernafas sedikit lega karena Senin ini ga perlu repot-repot bangun pagi buat ke kantor. Mau jalan-jalan bareng orang-orang tercinta? Boleh. Mau bersihin rumah dari tumpukan debu yang mulai tebal? Boleh. Atau mau mager aja seharian di rumah nonton tivi dan do nothing bersama orang-orang tercinta? Boleh banget. Bebas aja, silahkan pilih.

Kalau aku lebih memilih buat diem aja di kosan. Apa? Di kosan aja? Iya, ga kemana-mana. Mulai dari jumat malam sepulang dari kampus, aku udah ngerasa aura liburan buat 3 hari mendatang yang bakalan jadi nikmat banget. Gimana ga coba, aku udah ngelengkapin kamar kosan dengan amunisi makanan dan stok buku yang belum dibaca juga masih banyak.
Apalagi yang lebih menyenangkan dibandingin duduk sambil minum teh panas terus sambil baca novel? Ah, heaven. Apalagi beberapa hari ini, Jakarta selalu diguyur hujan sore-sore. Klop udah. Cuma kurang jendela buat mandangin hujan. Tapi bunyi hujan aja udah cukup kok buat bikin baper eh bikin rileks. Plus lagi kalau ditambah sama dengerin musik instrumental punya Kenny G. Paling favorit yang judulnya “One Breath”. Makin super klop udah. Kayak baca buku di Gramedia. Hihi

Dengerin musik instrumental emang lumayan bikin rileks. Apalagi suara saxofone-nya Kenny G yang seksi ini bikin makin betah baca buku berlama-lama. Tapi ya tapi, musik instrumental ala nusantara ternyata juga menarik banget lho buat didengerin. Contohnya alat musik instrumental dari Sumatra Barat, yaitu Bansi. Bansi adalah alat musik jenis tiup yang menurut referensi yang aku baca pertama kali dikenal berasal dari daerah Pesisir Selatan. Bentuknya mirip alat musik rekorder, dan sama-sama punya 7 lubang nada. Bansi sendiri terbuat dari bambu dan bentuknya agak sedikit lebih lebar dibandingkan dengan rekorder. Penampakannya gini. Gambarnya aku ambil dari https://sarunaisumatera.wordpress.com/.

image

Dan bunyinya? Jangan ditanya, sukses bikin baper!! Baper kepengen pulang kampung *taragak abak jo amak*. Alunan musik yang mendayu-dayu bakalan bikin orang Minang yang merantau di belahan dunia manapun akan ngerasa kangen kampung ketika ngedengerin ini. Buat sementara, silahkan dengerin suara bansi via link dibawah ini ya.

*maaf kalau audionya dari line youtube aja ya, ini aku bingung upload audio dari aplikasi WP di smartphone gimana ya? Katanya mesti upgrade ke premium dulu, bener? Ada yang bisa kasih bantuan inpoh? Gaptek udah aku :(*

2 thoughts on “Long Weekend dan Bansi

  1. Ih, permainan musik yang menyerupai seruling khas sumatra barat. Dulu 12 tahun yang lalu aku pernah memainkan nya. Jadi inget ranah minang pusako bundo

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s