Kondangan dan Eyeliner

Holla Readers!!

Selamat pagi dari Bandung, lebih tepatnya dari kos-kosan Dago Barat. Rasanya menyenangkan banget pagi ini bisa leyeh-leyeh di depan jendela kosan lantai 3.

image

Bisa menikmati udara adem Bandung (walaupun sekarang mulai rada-rada panas), bisa ngobrol ngalor ngidul sama temen-temen yang masih berjuang buat namatin kuliah magisternya disini dan seabrek perasaan yang ga bisa dijelaskan dengan detail. Pokoknya Bandung itu selalu ngasih rasa adem yang beda dan unik sejak pertama kali aku pindah kesini buat ngelanjutin kuliah. Ga tau deh kenapa, apa karena aura dari akang-akang kasep kali ya?

Jadi aku sengaja ke Bandung buat hadir ke nikahan temen se-dosen-pembimbing tesis. Acara akad nikah dan resepsinya diadain di Tasikmalaya, yang mana butuh waktu kira-kira 2-3 jam buat nyampe kesana dari Bandung. Berangkat rame-rame dengan teman sesama mantan pejuang tesis dulu seperti ngasih nutrisi hati yang beda. Bebas becanda sambil ketawa ngakak, berasa lebih seru daripada ngomong ke rekan sesama kerja yang notabenenya umurnya lebih tua. Berasa riskan, karena khawatir becanda dikit ntar malah yang ada tersinggung. Aku mesti belajar banyak lagi gimana caranya bisa nyambung ngobrol ke orang yang lebih tua *lah kok curcol sih Fan?*.

Baiklah.

Kembali ke topik nikahan. Pagi-pagi jam 05.30 aku udah ready buat dijemput. Dandan udah sih, cukup setidaknya buat standar aku yang ga pernah pede kalau make up ketebelan. Awalnya mau berangkat tanpa eyeliner. Eyelinernya dibawa sih, tapi ga tau cara pakenya biar rapih dan ga lumer kemana-mana. Sampai akhirnya, ada bidadari cantik temen sekosan yang komen. “Itu kenapa ga pake eyeliner?Sini dipasangin!”

Terima kasih sekali buat Maya yang udah pakein eyeliner di mata aku yang katanya kecil ini *iya kecil tapi banyak yang bilang nyeremin*. Tapi iya beda sih, lebih kece kalau pake eyeliner dibandingin ga pake. Mata jadi lebih cerah dan keliatan lebih gimana gitu. Lebih sharp *pisau kali ya sharp*.

Perjalanan ke Tasikmalaya ternyata juga bukan gampang-gampang banget. Kita sempat nyasar dulu sebelum akhirnya sampai ke gedung resepsi. Singkat cerita, kita beruntung bisa liat prosesi penyambutan penganten dari awal. Temen aku *pengantin wanita* keliatan cantik banget dibalut kebaya ala sunda. Karena berasal dari Medan, maka acara resepsi ini jadi kayak upacara penyambutan juga buat keluarga pengantin wanita yang berasal dari luar Sunda.

Prosesi penyambutannya berjalan manis sekaligus kocak. Awalnya ada kakek-kakek yang masuk sambil ngomong, yang mana aku ga ngerti sama sekali sama omongannya apa. Jelas aja karena pake bahasa Sunda. Yang penting, orang ketawa aku juga ikut ketawa. Terus setelah si kakek ini masuk, diikuti sama para penari kece, yang mana aku juga ga tau ini namanya tarian apa. Pas ditanyain ke si Upi ini nama tariannya apa, si Upi cuma bilang gini: “pokoknya ini tarian buat nyambut pengantin di Sunda gitulah”. Agak-agak gimana gitu ya jawabannya, kurang menjawab pertanyaan. Tapi ya udahlah, yang penting acaranya seru aja. Kocak karena si kakek itu pake acara joget ala Caesar-Keep Smile. Kocak banget.

image

image

image

image

image

Alhamdulillah akhirnya pasangan penganten ini duduk dengan manis di pelaminan, dan diterusin lagi sama tradisi suap-suapan sama tarik-tarikan ayam. Menarik. Dan juga mesti digali lagi info yang akurat terkait nama dari tradisi-tradisi ini. Soalnya nanya ke si Upi aja jawabannya agak kurang memuaskan *digetok deh sama si Upi*.

Setelah kelar dari resepsi, kami bertolak balik ke Bandung lagi. Lumayan tepar nyampe kosan udah jam 09.30 pm. Ganti baju dan males cuci muka. Tapi mengingat khawatir jerawat menyapa, akhirnya dengan berat kaki muka ini dibersihin juga pakai baby oil. Dan ough, eyeliner ini ternyata rada susah dihapus ya. Proses bersihin muka jadi rada lama. Ngapus eyeliner yang dikit doang ini aja bikin greget. Ga kebayang kalau tiap haribpake make up berlapis-lapis, mulai dari concealer, foundation, bedak compact, eye shadow, eye liner, pensil alis, bulu mata palsu. Bersihinnya bisa sampe sejam kali ya. Keburu ngantuk.

Akhir kata, happy wedding Ance dan Dimas. Katanya dengan menikah separuh agama sudah terpenuhi, semoga bisa melengkapkan yang sebagiannya lagi hingga akhir hayat kalian. Semoga jadi pasangan di dunia dan akhirat dan segera dikarunia anak-anak penyejuk mata yang soleh dan solehah. Rukun-rukun ya dan semoga langgeng. Dan doakan aku biar segera nikah juga *tetep yah doa ini harus terus diucapkan, moga Allah mendengar dan wujudkan, dengan jalan manapun sesuai rencana terbaikNya, aaminn*

7 thoughts on “Kondangan dan Eyeliner

  1. Meskipun kecil eyeliner bisa ngaruh banget emang Mbak. Hihihi. Kondangan dengan adat sunda emang seru Mbak. Beberapa kali dateng ke pernikahan Sunda suka lihat tari-tariannya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s