Beneran Suka Baca Buku?

Holla Readers!

Hari ini adalah hari dimana tiba-tiba aku mempertanyakan kembali hobiku.

Ini beneran aku suka baca buku?

Pertanyaan ini muncul ketika aku jalan-jalan ke Gramedia yang ada di Matraman siang ini. Seperti biasa, deretan buku dengan cover yang ciamik itu masih tetap menyenangkan untuk dilihat. Masih tetap bikin greget, bikin gemes serasa pengen dibeli semua. Masih tetap bikin otak mikir, ga apa ngeluarin duit 300ribu buat beli buku aja. Masih tetap bikin betah, walaupun udah keliling hampir 2 jam.

Tapi yang bikin bingung hari ini adalah, aku beli buku baru dalam kondisi masih ada 2 buku yang aku beli sebulan lalu dan masih belum aku kelarin bacanya. Dua buku itu baru dibaca setengahnya. Sama-sama belum dikelarin. Yang satu selalu dibawa didalam tas, tapi ga pernah dibaca. Alhasil, itu buku-buku kadang cuma nangkring di rak buku di kosan. Tambah beli buku baru artinya nambah tumpukan buku yang mesti dibaca. Ini sebenernya aku hobi baca buku apa hobi koleksi buku??

Situasinya beda banget waktu aku masih kerja di Siak. Dulu aku bisa kelarin baca 3 buku dalam waktu satu bulan, di waktu day-off. Sekarang? Boro-boro sabtu minggu baca buku. Aku malah memilih berkutat ngerjain laporan kerjaan atau tidur. Dulu sebelum tidur aku bisa luangin waktu buat baca 1-3 halaman. Sekarang? Mau tidur aja masih suka kepikiran, “kerjaan yang belum beres apalagi ya?” “Besok yang harus dikerjain yang mana dulu ya?” Continue reading

Advertisements

Jadi Mesti Gimana??

Holla Readers!!

Selamat pagi di hari Minggu!
Ga kerasa waktu UTS anak-anak mahasiswa udah selesai aja. Artinya bakalan ada setumpuk lembar jawaban mahasiswa yang harus aku periksa. Kalau ditotal-total dari 5 kelas yang aku pegang di semester ini, kurang lebih 100 lembar jawaban harus segera diperiksa biar nilainya bisa dimasukin ke dalam sistem.

Udah ada 4 kelas yang kelar diperiksa lembar jawabannya. UTS ini sebenarnya bukan aja evaluasi buat mahasiswa, tapi juga evaluasi buat aku yang ngajar mereka selama 3 bulan ini. Deg-degan?Iya

Agak lebay ya keliatannya, tapi aku beneran penasaran sama hasil UTS anak-anak ini. Berharapnya sih nilai mereka diatas 75 semuanya.

Tapi kenyataannya ga.

Ada satu kelas yang rata-rata nilai mereka cuma 50. Yang dapet 80 cuma 1 orang. Bahkan ada dari mereka yang dapat nilai 19. Hah?19? Kecewa?Iya.

Gimana ga kecewa karena sebelum UTS aku udah ngasih quiz yang mana 8 dari 10 soal quiz tersebut bakalan sama persis dengan soal UTS. Yang artinya mereka sebenarnya tinggal hapalin teori dan jawaban dari soal quiz mereka.
Continue reading

Jadi Mesti Gimana??

Holla Readers!!

Selamat pagi di hari Minggu!
Ga kerasa waktu UTS anak-anak mahasiswa udah selesai aja. Artinya bakalan ada setumpuk lembar jawaban mahasiswa yang harus aku periksa. Kalau ditotal-total dari 5 kelas yang aku pegang di semester ini, kurang lebih 100 lembar jawaban harus segera diperiksa biar nilainya bisa dimasukin ke dalam sistem.

Udah ada 4 kelas yang aku periksa lembar jawabannya. UTS ini sebenarnya bukan aja evaluasi buat mahasiswa, tapi juga evaluasi buat aku yang ngajar mereka selama 3 bulan ini. Deg-degan?Iya

Agak lebay ya keliatannya, tapi aku beneran penasaran sama hasil UTS anak-anak ini. Berharapnya sih nilai mereka diatas 75 semuanya.

Tapi kenyataannya ga.

Ada satu kelas yang rata-rata nilai mereka cuma 50. Yang dapet 80 cuma 1 orang. Bahkan ada dari mereka yang dapat nilai 19. Hah?19? Kecewa?Iya.

Gimana ga kecewa karena sebelum UTS aku udah ngasih quiz yang mana 8 dari 10 soal quiz tersebut bakalan sama persis dengan soal UTS. Yang artinya mereka sebenarnya tinggal hapalin teori dan jawaban dari soal quiz mereka. Kalau mereka beneran belajar dari soal quiz itu, ya at least nilai 75 udah di tangan. Setidaknya itu yang ada dalam pikiran aku. Tapi toh kenyataannya ga sesimpel itu.

Bahkan ada lagi di satu kelas ketika aku ikut mengawas ujian, ada yang ketahuan nyontek catatan. Kesel?Iya. Padahal sistemnya sama aja kayak kelas yang lain. Aku udah kasih soal quiz yang mana 8 dari soal quiz bakalan sama persis dengan soal UTS. Tapi kenyataannya, masih ada yang ga belajar. Greget deh.

Ibaratnya makan, itu makanan udah disuapin, mereka cuma tinggal ngunyah terus telan. Tapi masih aja ada yang males “ngunyah”. Terus harus gimana?

Sepertinya harus ada metode lain yang mesti dipake buat memotivasi mereka, supaya mau belajar. Yang bikin mereka paham pentingnya belajar yang tekun dan sungguh-sungguh. Karena mereka udah milih jalan buat kuliah, ga peduli itu atas keinginan sendiri ataupun suruhan orangtua, ya tetap mereka harus bertanggungjawab atas pilihan itu. Konsekuensinya mereka harus belajar. Bukan buat pintar, tapi buat persiapan dan bekal mereka nantinya survive di dunia kerja. Setidaknya mereka punya mental yang benar dan baik buat ngadepin masa depan mereka. Karena toh banyak orang sukses yang bukan sekedar ngandelin cerdas, tapi lebih karena mereka punya attitude yang baik dan tekun sama apa yang mereka usahain. Nah kan, tekun itu penting.

Dan karena disini aku ga pengen hanya sekedar jadi tenaga pengajar, tapi juga pendidik. Berharap bisa ikut ambil andil sedikit dalam upaya mencerdaskan anak bangsa. Caranya?

Aku yang harus lebih tekun dan lebih banyak lagi belajar.

Jarak dan Cinta

Cinta itu tidak selalu melekat pada kebersamaan, tapi melekat pada doa-doa yang disebutkan dalam senyap.

Itulah kenapa seorang Ibu bisa terus mendoakan anak-anaknya meski terpisah samudera dan benua. Pun seorang istri/suami bisa terus membisikkan doa-doa terbaik bagi pasangannya, meski telah terpisah oleh kematian. Tidak bersama secara fisik, tapi bersama dalam doa-doa terbaik – Tere Liye

*ini ditulis tanggal 15 Februari 2015, zaman-zaman masih ngekos di Bandung, dulunya masih berupa draft. Sekarang di publish dalam rangka hari Ulang Tahun Ibu :)*

Holla Readers!!!

Selamat malam dari ruang tengah kosan, nulisnya sambil liatin langit malam lewat jendela yang tanpa teralis. Full kaca bening. Sayangnya malam ini langitnya lagi ga ada bintang. Bulan pun juga ga keliatan. Padahal tadi bela-belain naik ke lantai jemuran paling atas buat celingak celinguk nyari bintang *kurang kerjaan banget ke lantai jemuran nyari bintang*. Tapi emang lagi ga ada, dan ya udahlah. Ah, tiba-tiba jadi ingat Rinda yang sekarang udah ga ngekos disini lagi karena udah lulus kuliah bulan Juli kemaren. Jadi ingat kalau dulu kita suka banget ngobrol di ruangan tengah gini sambil makan malam bareng. Ngobrolin banyak hal ngalor ngidul dan tiba-tiba jadi histeris sendiri kalau ngeliat lampu pesawat di langit malam. Dan kita bakalan nyeletuk bilang “pengen pulang kampung, kangen rumah” dengan tampang memelas.

Dan aku nulis ini dalam keadaan muka bentol-bentol, merah dan sedikit gatal. Ga tau salah makan apa atau salah pakai bedak apa, tiba-tiba ini muka jadi merah-merah sendiri. Iya, dalam keadaan muka bentol-bentol dan hati yang tiba-tiba kangen banget sama rumah, sama ayah ibu.Memang sedikit lebih ribet punya hati yang perasa banget. Apa-apanya dibawa ke hati. Gampang banget melow dan nangis. Dikasih liat video tentang ibu, nangis. Nonton film “The Lake House” kemaren sore juga nangis. Apalagi kalau ngulang nonton film “Miracle in Cell No.7”, huuuaaaa bisa nangis lagi sampai mata jadi bengkak. Plus kalau lagi tanggal tua gini, liat isi dompet aja bisa bikin nangis. -_____-

Dan sekarang tiba-tiba jadi ingat ibu, Lubuk Basung berasa jauh banget dari sini. Continue reading