Nulis Dulu Aja

Holla Readers!!!

Kangen nulis, banget. Tapi sayangnya aku ngerasa ini otak udah makin kaku buat nulis. Mungkin karena kebanyakan nulis laporan kerja sama bahan ajar kuliah kali ya *halah*. Katanya sih kalau kebanyakan nulis yang ilmiah, ntar lama-lama otaknya jadi terlalu “kaku” dan “sistematis”. Ntar gimana jadinya kalau ini blog aku tulis pake bab pendahuluan yang isinya latar belakang dan rumusan masalah, bab tinjauan pustaka, bab metode penelitian, dan lain-lain. Bisa-bisa jadi ngebosenin.

Wahai para pembaca blog yang kece badai, tulisan ini aku tulis sewaktu udah pusing banget sama kerjaan. Sok sibuk? Iya banget. Mau update berita dulu ah. Alhamdulillah keinginan aku buat jadi dosen udah kesampaian. Walaupun sekarang masih dalam masa percobaan dulu selama 3 bulan, tapi rasanya bersyukur banget niat awal buat S2 waktu itu akhirnya terwujud. Ngomong di depan kelas tentang sesuatu yang kita pahami itu rasanya menyenangkan banget. Nge-challenge diri sendiri buat bisa ngejelasin sesuatu yang mungkin bagi mahasiswa adalah sesuatu yang sulit dalam bahasa sederhana yang mudah dimengerti, jadi pemicu tersendiri buat aku. Dan ketika mahasiswa pas ditanyain lagi tentang materi kuliah dan (beberapa dari) mereka ngerti, beuuuh, rasanya itu puas nikmat alhamdulillah.

Dan ternyata rejeki buat aku Allah titipin via Kota Jakarta, di salah satu kampus swasta di daerah Pancoran, yang notabene selama ini aku ga pernah kepikiran bakalan berdomisili di Jakarta. Ah, Allah selalu saja punya jalan cerita sendiri yang sebelumnya mungkin ga pernah diniatin sama hamba-Nya. Lagian alhamdulillah lagi, Jakarta kan dekat sama Bandung *uhuy*. Jadi mas-mas dan mbak-mbak blogger yang gaul kece, kalau misalkan ada kopdar-an blogger yang domisilinya di Jakarta, please, ajakin aku ya. Biar aku ketularan jadi blogger kece.

Nulis 3 paragraf ini ternyata ampuh ngilangin sakit kepala gara-gara kebanyakan mikir buat bikin laporan kerjaan. Beneran ampuh. Mungkin karena udah kangen akut juga kali ya, makanya pas nulis ini rasanya enak banget. Kangen nulis, kangen bawel lewat tulisan, kangen nulis “lesson learned” dari hal-hal sederhana di sekitar, kangen berasa damai setelah nulis. Halah, lebay ya? Tapi begitulah adanya, hati suka berasa unyu-unyu setelah nulis sesuatu di blog. Udah diniatin buat tetap nulis, tetap ngeblog. Bener deh, bahkan target buat terus nulis sok-sok ditulis di list target bulan September ini. Tapi, malah mulai nulisnya udah di akhir bulan September ini. Ini buktinya.

Capture
Ya sudahlah, yang penting nulis dulu aja. Jangan kebanyakan alesan. Ya kan ya kan ya kaan?

If I waited till I felt like writing, I’d never write at all – Anne Tyler

With Love,

Salam Semangat

9 thoughts on “Nulis Dulu Aja

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s