Membaca Yuk!

Holla Readers!!

Kalau dilihat-lilhat, rata-rata blogger yang aku kenal pasti punya hobi membaca. Mulai dari Mas Dani yang emang suka ngereview buku atau e-book yang udah dia baca, terus ada ada uni Izzawati yang seneng banget baca dan ngoleksi buku sampai-sampai kalau bukunya dipinjemin sama orang lain suka ga ingat yang minjem siapa dan buku apa yang dipinjemin. Di kosan juga ada temen satu yang suka banget baca. Ciri khas meja belajar kami hampir sama. Isinya sama-sama deretan novel semua, hampir sepanjang meja. Sebenarnya ada juga sih beberapa textbook kuliah, tapi ya jumlahnya cuma 3 atau 4 buku. Kalau dikira-kirain, perbandingannya ada 1 (textbook kuliah) : 8 (novel). Bedanya kalau meja belajar temenku itu rapi banget tiap harinya, kalau punyaku lebih sering berantakannya hihi.

If you don’t have time to read, you don’t have the time (or the tools) to write. Simple as that.”
― Stephen King

Pernah denger atau baca quote itu?

Nah, ini quote ada benernya aku rasa. Kenapa? Karena kerasa ada perbedaan kebiasaaan nulis ketika dulu waktu aku rajin baca novel sama sekarang yang udah jarang banget baca. Dulu waktu zaman kerja, sewaktu zaman-zaman duit masih lancar ngalir ke rekening tiap bulan, beli buku dalam sebulan bisa 4 atau 5 biji. Yang diniatin novel-novel itu buat bekal bahan bacaan selama 1 bulan ke depan, ternyata bisa dikelarin dalam waktu 1 atau 2 minggu. Selama kebiasaan membaca lancar dan rutin, biasanya ide buat nulis kerasa lebih lancar juga. Sekurang-kurangnya, bahasa nulisnya berasa lebih ngalir aja. Kalau dibandingin sekarang, yang kebiasaan membacanya berkurang drastis, mau nulis sesuatu di blog itu selalu berasa jadi kaku. Harus banyak mikir dulu, baru bisa nulis. Padahal nulis ga harus sebegitu membebankannya ya?

Dan hal penting yang aku ingin sampein adalah ga akan ada ruginya punya hobi membaca. Membaca apapun, pastinya akan mendatangkan banyak manfaat untuk si pembacanya. Salah satu contohnya, membaca novel bisa membuat aku ngerasa buat sesaat masuk ke “dunia” yang dibuat oleh si penulis, lalu ikut ngerasain emosi para tokoh yang ada dalam cerita. Hal-hal yang kayak gini bisa ngebuat aku ngerasa refresh setelah kelar membaca sebuah novel. Membaca novel udah jadi semacam stress relief buat aku. Dan biasanya, ngaruh ke cara nulis di blog jadi berasa lebih ngalir. Apalagi kalau yang hobinya baca buku-buku tentang ilmu pengetahuan, surat kabar atau jurnal-jurnal penelitian. Manfaat pastinya adalah ilmunya bertambah banyak lagi. Dan kalau mereka nulis, bahan tulisannya pasti jadi lebih berbobot lah ya. Lebih kerennya lagi kalau didukung latar belakang pendidikan yang baik, mereka mungkin aja bisa nulis jurnal penelitian yang oke punya.

Oleh karena itu, mulailah membaca, apapun. Kalau ga suka liat tulisan yang panjang, mulailah dengan tulisan yang pendek dan ringkas. Kalau bosen liat tulisan yang banyak kayak novel, mulailah baca buku yang diselingi gambar kayak komik. Usahakan ada buku yang kamu selesaikan sekurang-kurangnya dalam waktu 1 bulan. Buku tentang apapun, boleh tentang musik, pengembangan diri, novel, agama dan masih banyak lainnya. Bacalah bahan bacaan yang menarik perhatian dan sesuai dengan apa yang kamu sukai. Dijamin, ga akan ada ruginya!

Jadi, tunggu apa lagi? Mulai membaca yuk!

*nulis ini sambil kebayang toko buku Togamas dan ngebayangin pengen beli buku apa, terus lirik dompet*

With Love,

Salam Semangat!!

12 thoughts on “Membaca Yuk!

  1. Bulan ini saya mesti beli novelnya Tere Liye yang baru keluar, judulnya Bulan, sekuel BUMI, novel saya yang entah di mana itu. Bagus postingannya, inspiratif, membangun. Saya juga ngerasa hal yang sama, Mbak. Kalau sering baca, mau nulispun enggak tahu kenapa lancar dan saya sering pas dengan kalimat-kalimat yang barusan saya buat. Target buku yang saya baca tahun ini 2 dan alhamdulillah baru dapet 5, -_- gara-gara sok sibuk sayanya.🙂 (malah pidato. saya.)

    • Harus dong. Kamu ada akun goodreads kan? Ada fitur challenge book yang harus kamu baca setahun di situ. Banyak temenku yang ikut, bahkan ada yang targetnya 100. Hah. Mungkin dia nunggu perpus.

    • punya sih akun goodreads, tapi jarang banget dibuka haha. Itu 100 buku sekalian jaga perpus bener kali ya. Sip, diusahain lebih banyak baca buku intinya

    • Aku malah belum baca Bumi, karena kurang suka sama tema ceritanya. Ntar dibikin reviewnya ya Rezza kalau udah kelar baca Bulan, kali aja jadi tertarik. Setuju sama target gitu, 50 buku dalam setahun. Berarti 1 buku 1 minggu kurang lebih. Tapi tapi, kadang kondisi isi kantong ga mendukung, padahal baca buku kan bisa aja minjem hihii *soalnya hobi membaca dibarengi sama hasrat buat punya dan ngoleksi sendiri bukunya*

      Ah jadi ikut-ikutan pidato😀

    • Kalo saya patungan alias gantian baca bukunya sama temen. Kalau lagi pengen hunting buku ngajakin temenku satu itu buat beli bareng. Dia sukanya novel terjemah, saya cari Indonesia, nanti kalo kelar gantian.😀 Target tercapai! Haha.

  2. aku juga sekarang udah semakin jarang baca buku, udah sibuk ama kerjaan plus ngurusin anak yang lagi lincah2nya.. giliran mo baca sebelm tidur yang ada malah ketiduran duluan :)))

    api lagi berusaha tetap bisa nargetin baca 30 buku deh dalam taun ini..

    • haloo haloo uni Fitriii…maaf buanget komennya baru aku bales..

      nah nah itu juga salah satu manfaat membaca buku menurut aku mbak, jadi bikin kita lebih cepat ngantuuk kalau mau tidur hihi

      Semangat un!! Semoga targetnya terealisasikan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s