Namanya Juga Usaha

Holla Readers!!!

Aaaak, mau curhat! Boleh?

Masih inget sama cerita mbak Upik yang aku tulis di Cibubur sambil nunggu hasil tes TOEFL ITP? Itu tes TOEFL kenapa ga di Bandung aja dan bela-belain ke Jakarta karena pengen ngejar deadline lowongan dosen tetap di UII Yogyakarta. Berbekal nilai TOEFL yang alhamdulillah dapet 510 *ini mesti kudu harus belajar dan ditingkatin lagi nilainya*, maka dikirimlah berkas lamaran ke sana. Plus berbekal niat nyoba-nyoba karena sebenarnya udah tau ada satu syarat buat ngelamar kesana yang ga aku punya *nyobain apain salahnya kan?*. Apa itu? Iya, akreditasi jurusan S1 aku lebih rendah dari akreditasi jurusan yang pengen aku lamar disana. Ternyata akreditasi berpengaruh juga dalam hal lamar-ngelamar kerja. Terus kesel dan nyesel kenapa dulu ga milih jurusan yang akreditasinya A sekalian? Ya ga lah, jalan yang Allah kasih udah yang paling baik.

Terus, hari ini pengumuman lulus administrasinya keluar. Harap harap cemas sih, walaupun sok-sok-an kadang kalau cerita sama temen bilangnya ga terlalu berharap. Padahal dalam hati mah lumayan berharap bisa lolos, karena Yogyakarta adalah salah satu kota impian yang cukup nyaman untuk ditinggali. Namun kenyataan berkata lain *bahasa melow banget ini*, namaku ternyata ga ada di daftar nama-nama orang yang lulus seleksi administrasi. Kecewa? Iya sih dikit *padahal dulu aja yang tesnya udah sampai medical check up dan ga lolos, kecewanya ga gini-gini amat*, tapi kalau inget rencananya Allah selalu lebih baik, langsung deh ilang sama sekali kecewanya.

Nah, yang tambah bikin sedihnya lagi itu adalah Ibu. Beliau udah berharap, bisa lolos dan akunya segera dapat kerja. Biar segera bisa nikah. Oke, kalimat terakhir itu cuma sekedar tambah-tambahan aja, bukan Ibu yang bilang. Ya maksudnya segera dapet kerja itu biar Ibu tenang, anaknya udah kerja, udah punya penghasilan sendiri. Tapi yang namanya usaha, bisa berhasil, bisa gagal. Maaf ya Bu, belum bisa berbuat banyak.

Dan ketika tadi aku liat daftar nama orang lulusan Teknik Lingkungan yang lolos administrasi itu, ada 4 orang dan 2 orang diantaranya adalah lulusan luar negeri. Ciamik bangetlah mereka. Maksudnya mau ngebanding-bandingin dan ngerasa kalah? Ya bukan, justru itu bikin aku sadar, kalau aku masih butuh banyak lagi belajar. Supaya jadi lebih berkualitas dan berisi. Mungkin Allah ngira aku belum pantes buat dikasih amanat jadi dosen di UII itu kali ya? Yap, sekalian mantesin diri berarti, biar segera Allah kasih rejeki terbaik. Aamiin.

Terus, mau ngapain lagi ini sambil nunggu wisuda akhir Maret ini?

Ngirim surat lamaran dan CV (lagi) kemana-mana, siapa tau ntar ada satu yang nyantol. Dan sambil juga nunggu ada lelaki yang ngelamar aku jadi bininya, hihi.

With Love,

Salam Semangat!!

10 thoughts on “Namanya Juga Usaha

    • panggil Fanny aja mbak Fien hehe..
      iyaa bener, parahnya itu kadang suka terlalu kejauhan mikir yang jelek-jelek..boleh, bales-balesan curcol mah juga hayuuuk mbak Fien hihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s