Ingat-Ingat Lagi

Holla Readers!!

Jadi inget keinginan-keinginan yang dulu pernah ditulis dan diceritain di postingan yang ini.

  1. Pengen lanjut kuliah S2, alhamdulillah banget udah kesampaian. Dan sekarang udah lulus sidang dan lagi nungguin graduation ceremony-nya ntar insyaAllah akhir Maret. Hayo Readers yang ada waktu luang, hadir yak di acara wisudaan aku * yakaliiii ada yang mau dateng* hihi
  2. Pengen nyari duit sambil kuliah. Ini nih yang ga kesampaian dari dulu. Yang namanya kuliah, ya jadinya fokus kuliah aja. Gaya-gayaan pengen nyari kerja sampingan biar ga terlalu ngebebanin Ayah dan Ibu, tapi tetap aja duit yang tiap bulannya masuk rekening asalnya dari rekening punya Ibu hiks. Tapi alhamdulillah sempat dapet kerjaan dikit di penghujung kuliah, di awal November 2014. Dan alhamdulillah banget juga dapet upah yang lumayan, bisa dipake buat bayar semua biaya buat tesis dan buat biaya persiapan wisuda. Tapi herannya, penyakit ga bisa ngatur keuangan dengan baik kayaknya masih nempel akut. Upah yang lumayan itu cepet banget habisnya, padahal rasanya cuma dibeliin beberapa keperluan yang emang dirasa perlu. Eh tapi ujung-ujungnya kok ngerasa, itu duit kemana aja? Kok jadi berasa ga ada sisanya gini? Duhai Readers, ada yang mau ngasih saran terkait manajamen keuangan?
  3. Kepengen jadi dosen. Kalau keinginan yang ini, sekarang dalam rangka diusahain. Semoga Allah mudahkan jalannya kalau memang kerjaan jadi dosen adalah kerjaan terbaik buat aku. Mohon doanya J
  4. Kepengen kerja jadi kasir toko. Nah ini juga sampai sekarang masih belum kesampaian. Soalnya bingung juga, ada ga toko yang butuh karyawan yang niatnya cuma mau kerja 1 bulan aja? Kepikiran mau kerja jadi kasir di alfamart, indomaret atau jadi kasir di restoran cepat saji. Continue reading
Advertisements

Namanya Juga Usaha

Holla Readers!!!

Aaaak, mau curhat! Boleh?

Masih inget sama cerita mbak Upik yang aku tulis di Cibubur sambil nunggu hasil tes TOEFL ITP? Itu tes TOEFL kenapa ga di Bandung aja dan bela-belain ke Jakarta karena pengen ngejar deadline lowongan dosen tetap di UII Yogyakarta. Berbekal nilai TOEFL yang alhamdulillah dapet 510 *ini mesti kudu harus belajar dan ditingkatin lagi nilainya*, maka dikirimlah berkas lamaran ke sana. Plus berbekal niat nyoba-nyoba karena sebenarnya udah tau ada satu syarat buat ngelamar kesana yang ga aku punya *nyobain apain salahnya kan?*. Apa itu? Iya, akreditasi jurusan S1 aku lebih rendah dari akreditasi jurusan yang pengen aku lamar disana. Ternyata akreditasi berpengaruh juga dalam hal lamar-ngelamar kerja. Terus kesel dan nyesel kenapa dulu ga milih jurusan yang akreditasinya A sekalian? Ya ga lah, jalan yang Allah kasih udah yang paling baik.

Terus, hari ini pengumuman lulus administrasinya keluar. Harap harap cemas sih, walaupun sok-sok-an kadang kalau cerita sama temen bilangnya ga terlalu berharap. Padahal dalam hati mah lumayan berharap bisa lolos, karena Yogyakarta adalah salah satu kota impian yang cukup nyaman untuk ditinggali. Namun kenyataan berkata lain *bahasa melow banget ini*, namaku ternyata ga ada di daftar nama-nama orang yang lulus seleksi administrasi. Kecewa? Iya sih dikit *padahal dulu aja yang tesnya udah sampai medical check up dan ga lolos, kecewanya ga gini-gini amat*, tapi kalau inget rencananya Allah selalu lebih baik, langsung deh ilang sama sekali kecewanya.

Nah, yang tambah bikin sedihnya lagi itu adalah Ibu. Beliau udah berharap, bisa lolos dan akunya segera dapat kerja. Biar segera bisa nikah. Oke, kalimat terakhir itu cuma sekedar tambah-tambahan aja, bukan Ibu yang bilang. Continue reading

Ulang Tahun Ayah dan Ibu Mendadak Romantis

Holla Readers!!!

Ada yang spesial dengan ulang tahun Ayah kali ini. Ibu mendadak romantis dengan nyiapin surprise-birthday-cake tepat di jam 12 tengah malam. Terinspirasi dengan kebiasaan anak-anak muda yang seringnya ngasih surprise dan ucapan selamat ulang tahun tengah malam, maka Ibu dengan semangatnya mempersiapkan acara surprise-surprise-an itu. Mulai dari pesen kue *Ibu emang ga sempat bikin sendiri kuenya*, terus pada sibuk nelponin dua anaknya yang lagi di rantau buat nelpon Ayah tengah malam buat ngucapin ulang tahun sampe ngatur skenario gimana caranya bangunin Ayah kalau ternyata Ayah tidur duluan sebelum jam 12.

Tanggal 9 Februari. Ternyata Ayah baru pulang kantor menjelang Maghrib dan dalam kondisi yang capek banget. Tapi syukurnya, Ayah justru mau tidur kira-kira 5 menit sebelum jam 12. Dan timingnya juga pas, di saat Ayah udah masuk kamar siap-siap mau tidur, si Adhit *adek yang bungsu* masuk kamar Ayah sambil bawain kue ulang tahun yang di atas kuenya udah bertengger lilin dengan angka 55 tahun. Dan apa yang terjadi selanjutnya?

Ayah nangis, netesin air mata.

Acara surprise-birthday-cake nya berhasil! Ayah seneng banget dikasih kejutan kayak gitu. Dan tau apa yang terjadi setelah itu? Continue reading

Cerita Mbak Upik

Holla Readers!!

Ceritanya sekarang lagi di Cibubur, lagi nunggu hasil tes TOEFL yang baru keluar besok *dan pura-pura ga tau kalau ini blog udah lama banget ga update*.

Alkisah, di Cibubur ini, si Tante tinggal bersama seorang asisten rumah tangga yang bernama Mbak Upik. Masih tergolong muda, berumur 29 tahun. Berasal dari Kebumen dan udah kerja sama si Tante lebih dari 1 tahun. Orangnya baik dan kalau udah ngobrol sekali, susah banget buat disetop. Kayaknya si Mbak Upik ini ga pernah kehabisan bahan buat diobrolin. Bahkan terkadang kalau udah kelamaan ngomong, aku cuma nanggepin dengan kata-kata “iya Mbak”. Soalnya kadang-kadang jadi ngantuk kalau kelamaan dengerin dia ngobrol *maaf ya Mbaak*.

Lalu, apa aja isi obrolan Mbak Upik ini? Gosip tentang asisten rumah tangga rumah sebelah yang cinlok sama satpam kompleks? Atau cerita tentang Julia Perez yang pisah sama ayang Gaston? Atau masalah foto mesra si ketua KPK sama Putri Indonesia? Atau cerita tentang harga cabe yang sekarang kian mahal?

Tidak sama sekali.

Obrolan sama Mbak Upik ini semuanya adalah tentang ilmu agama. Eits, tunggu dulu Readers, jangan pikir kalau si Mbak Upik ini kayak ustadzah yang mengkaji ilmu agama yang berat-berat. Sosok Mbak Upik ini adalah orang yang suka membaca buku agama serta menerapkan apa yang ditulis di buku tersebut dengan baik. Lalu si Mbak Upik ini akan senang sekali membahas dan bercerita tentang isi buku yang sudah dibacanya kepada orang yang sedang diajaknya mengobrol. Dia hobi banget nonton acara televisi yang berbau agama. Mulai dari Titian Iman, Beriman dan lain lain yang ga bisa aku ingat satu-satu karena saking banyaknya.

Kemaren, sembari kami duduk-duduk di teras belakang, Mbak Upik sedang memasang sarung bantal sambil bercerita tentang bagaimana rasanya bekerja dengan si Tante selama 1 tahun belakangan ini. Dan saat itu, aku mulai kagum dengan sosok Mbak Upik ini. Bagaimana tidak, si Tante yang notabenenya adalah orang yang cukup keras dan perfeksionis, Continue reading