Buku dan Isi Dompet

Holla Readers!!

Selamat siang dari kamar kosan yang jendelanya *lagi-lagi* dibuka lebar-lebar biar mood nulisnya bagus. Jadi ceritanya, seminggu yang lalu aku baru membeli buku Supernova karangan Dee yang judulnya β€œPetir” bareng Kak Novre di Togamas, biar dapet diskon 15%. Tapi sayangnya, waktu itu belinya bukan di jam 13.00 WIBT (Waktu Indonesia Bagian Togamas), melainkan masih di jam 12.00 WIBT. Coba aja kalau lagi jam 13.00, bisa dapet tambahan diskon toko sebesar 10% lagi. Di total-total, diskonnya jadi 25%. Lumayan banget. Sebenarnya sih masih mau muter-muter lagi tapi berhubung udah capek, capek kaki sama capek isi dompet, maka akhirnya aku putuskan buat jalan ke kasir sambil membawa 1 buku. Kenapa? Karena dari awal mau ke Togamas, udah diniatin beli bukunya cuma boleh 1 disebabkan oleh keterbatasan dana. Semakin banyak berkelililing toko, artinya semakin banyak novel bagus yang rasanya ingin dibeli. Bahaya kalau sampai beli 3 atau 4 buku sekaligus, ntar bulan ini aku mau makan pake apa??

Dan sebenarnya aku sadar banget aku tergolong ketinggalan jaman kalau beli dan baca buku serial Supernova baru-baru ini. Buku Supernova pertama yang judulnya β€œKesatria, Putri dan Bintang Jatuh” aja baru aku beli tanggal 15 Januari 2014. Di saat seorang teman, si Rafiq, udah mulai beli buku ini dari zaman kuliah dulu, aku malah baru punya buku-buku ini di tahun 2014. Tiap kali ke Togamas, yang dibeli bukannya buku yang new release, tapi mentok lagi ke buku Supernova, buku lama tapi stoknya masih tetap ada di Togamas. Awalnya memang suka banget sama tulisan-tulisan Dee, tapi lama kelamaan malah berubah jadi hasrat egois Continue reading

Advertisements