I (don’t) Love Monday

Holla Readers !!!

Apaaaaaaaaaa??? *dengan tampang yang sinetron banget*

Hari ini hari Senin??*tarik selimut lagi*

Yap. Selamat pagi Readers semua !! Di hari ke-17 Ramadhan ini (dan sekarang hari day-on ke 9 aku), semoga Allah senantiasa meridhoi setiap langkah, ucapan dan perbuatan kita.

Kalau udah hari Senin gini Readers, isi tweet di Twitter atau status di Facebook kebanyakan tentang hari Senin. Iya, mulai dari yang bilang “it’s mon(ster) day” sampai “cinta hari ini #sugestidirisendiri”. Coba aja hari Selasa, Rabu atau Kamis. Rasanya ga ada yang sampai histeris bilang : “whuuuuaa, hari ini Rabu (lagi)???”

Wajar sih kalau Senin jadi momok yang rada gimanaaa gitu buat para pekerja ataupun buat mahasiswa sekalipun. Karena di hari Sabtu dan Minggu keenakan libur, pas hari Minggu hampir berlalu terbayang deh tumpukan pekerjaan yang segunung siap menanti untuk diselesaikan.

Terus maunya gimana? Maunya hari Minggu terus, ga usah pake hari Senin gitu? *iya* -__- “ 

Tulisan kali ini ga bermaksud bikin kamu cinta sama hari Senin, terus malahan jadi berharap setiap hari adalah Senin *ga wajar banget sih*. Buat kamu *diri sendiri juga*, ada beberapa tips sederhana biar Senin ga jadi momok yang memusingkan. Check these one out Readers !!!🙂

  1. Bagi yang udah akut banget sebal sama hari Senin bisa tarik selimut, terus tidur lagi deh *ga usah kerja*
  2. Paksain bangun, walau dengan mata setengah tertutup *siapa tau kejedot pintu, matanya jadi langsung melek kan?*. Jalan ke kamar mandi, langsung mandi biar mata melek. Sambil siap-siap, dengerin lagu-lagu favorit kamu yang bikin semangat. Jangan dengerin lagu “nina bobok”, ntar malahan bisa tidur lagi.
  3. Nah, pas mau keluar dari rumah, jangan lupa baca “Bismillah”. Niatin kerja hari ini semata-mata buat mencari ridho Allah.
  4. Kalau buat aku pribadi, ini cara yang paling jitu Readers. Sembari keluar dari rumah (pake  mobil,  motor, sepeda, becak ataupun jalan kaki), sapa dan senyum manis aja sama semua orang yang kamu temui di jalan. Mulai dari tetangga sebelah yang lagi nyapu halaman rumah, emak-emak yang lagi buka kedai di seberang jalan, pemuda-pemuda yang baru selesai ronda sampai mas-mas satpam yang lagi jaga di gate kantor atau kampus kamu, terus nyampe di kantor bilang “selamat pagi” ke rekan-rekan kerja atau teman-teman kuliah dengan senyum manis yang lebar. Kalau dari awal keluar rumah kamu udah senyum sambil menyapa orang-orang di sekitar lingkungan kamu sampai di lingkungan kantor, insyaAllah mood kamu bakalan jadi bagus dengan sendirinya. Mau bukti? Silahkan dicoba🙂

Tips nomor 1 jangan diikutin. Tips yang paling utama itu tips yang nomor 3, terus diikuti tips nomor 4, insyaAllah hari Senin jadi hari yang penuh semangat sekaligus kita udah banyak sedekah *yaa iyaaalah, udah berapa orang yang kita kasih sapa dan senyum pagi ini. Bukannya senyum itu sedekah??*

Semoga bermanfaat Readers *sembari memandang masih ada 85 dokumen lagi yang mesti diperiksa*.

“Janganlah kalian menganggap remeh kebaikan itu,  walaupun itu hanya bermuka cerah pada orang lain”

(HR. Muslim) 

With Love,

Salam Semangat !!!

13 thoughts on “I (don’t) Love Monday

    • whuuaaa..ide brilian Fiq..boleh tuh, mari berpura-pura kalau Seniin tu ga ada.. pas hari Senin datang, tidur, trus bangunnya udah hari Selasa aja deehh…hoooreee… -__- “

  1. katanya, siapa yang bisa menikmatik aktifitasny (baik kerja/kuliah) maka ia tidak akan bahagia dengan datangnya hari senin… tapi bagi yang tidak bisa menikmati pekerjaanya, maka hari senen adalah hari yang menakutkan.. pernah ada yang bilang, hari senen itu hari resign sedunia..🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s