Karena Itu Idul Fitri Disebut Hari Kemenangan

Holla Readers !!!

(Ini hari day-on ke-1)

Tidak terasa, kita udah memasuki hari ke-9 puasa *hari ke-10 buat yang mulai puasa hari Jumat dan hari ke-7 buat yang puasanya mulai hari Senin habis upacara bendera*

Baru masuk hari ke-9 aja, rasanya perjuangan melawan segala macam nafsu tambah berat. Mulai dari bangun sahur yang susah banget, tadarusan yang udah mulai ga lengkap 1 juz dalam 1 hari, sholat dhuha udah mulai bolong 1 hari, sholat fardhu pas Zuhur dan Ashar udah mulai tidak terlalu khusyuk karena bawaan lapar banget, kalau mau sholat tarawih rasanya badan capeeek banget eh pas udah selesai tarawih langsung segar lagi *dasar setan*, bawaannya ngantuk dan tidur terus, pas bangun tidur bukannya segar malahan badan tambah letih dan masih banyak lagi kemalasan-kemalasan lainnya yang tiba-tiba menyerang *cari-cari lawan nih setan*

Apakah Readers juga merasakan hal yang sama?

Semoga tidak. Amin ya Allah.

Berhubung iman yang seuprit, makanya aku merasakan hal-hal diatas. Benar-benar tidak mengenakkan. Rasanya benar-benar berjuang melawan semua itu *rasanya malu karena di awal semangat, makin ke ujung makin malas*

Dan setelah kemaren sempat bermenung ketika makan sahur *untung ga sama nasibnya sama ayam tetangga yang mati karena bermenung*, akhirnya terpikirkanlah satu obat mujarab dari segala kemalasan itu. Idul Fitri.

Ya, Idul Fitri. Ingatkah Readers, banyak yang bilang kalau Idul Fitri itu hari kemenangan. Tiba-tiba terbayang, betapa nikmatnya perasaan menang itu. Ketika kita mampu melawan semua nafsu-nafsu yang timbul dari diri kita sendiri maupun lingkungan sekitar. Ketika kita mampu memenuhi semua komitmen dan janji kita di awal Ramadhan *ingat Allah Maha Mendengar dan malaikat mencatat*.

Ini seperti kompetisi antara kita dan nafsu-nafsu yang diakibatkan setan-setan Readers !! Memang mau kalah dari si makhluk bertanduk di kepala ini?? Menang mameeeenn, harus menaaaanng !!

Mulai deh mengatur strategi buat ngelawan tu setan-setan yang ada di pikiran dan hati pake jurus nafas naga *bisa gitu*.

Berjuang mulai dari cubit-cubit pipi, kalau pas sahur udah duduk tapi mata masih aja merem. Bela-belain tetap tadarusan walaupun ngeborong satu hari bisa sampai lebih dari 1 juz buat mengejar ketertinggalan *sampai hitungannya normal lagi*. Malas ga malas tetap sholat dhuha mengingat dosa-dosa yang segunung yang belum tentu diampuni Allah *senantiasa beribadah aja belum tentu diampuni Allah, apalagi ga ibadah*, tetap pergi sholat tarawih dengan mengingat  komitmen di awal untuk tidak meninggalkan sholat tarawih satu malam pun *kecuali lagi halangan dan sakit parah* dan mencari kesibukan lain biar ga ngantuk dan tidur terus *seperti nulis  postingan terbaru buat blog*.

Dan apa gunanya jika Ramadhan masih saja dilalui dengan amalan-amalan yang biasa dan dilakukan tidak sepenuh hati. Tak ada satu pun yang menjamin, kita bisa bilang “Marhaban ya Ramadhan” di tahun yang akan datang. Dan semoga perjuangan itu tetap berlanjut setalah Ramadhan usai.

Nanti saja kita berbagi rasa tentang nikmat itu ketika kita sudah sampai di 1 Syawal 1433 H *semoga Allah sampaikan kita pada hari itu, amin*

MENANG. Everybody loves that word !!

With Love,

Salam Semangat !!!

18 thoughts on “Karena Itu Idul Fitri Disebut Hari Kemenangan

    • Yaah, ceritanya kan dikasih Mas..:-D

      hmm, berhubung skarang masih hari kerja day-on, aku masih di daerah Siak..8 hari lagi baru aku ke Pekanbaru lagi Mas…

      kalau puasa kayaknya ga ada yang khas deh Mas, tapi kalau makanan khasnya lumayan banyak…ada asam pedas baung, bolu kemojo, dll..kalau di daerah Siak ini khasnya sambal belacan Mas..ayo, jalan2 ke Pekanbaru🙂

      ngomong2 Mas Yoga, aku cuma merantau ke Pekanbaru..aku asli orang Sumatera Barat….

    • hehehe. . Wah gak mau rugi ini! Ckck

      Lo, udah kerja to sekrang? Di mana?
      Rasanya kerja pas puasa tu nikmatnya gak bisa diungkapkan dengan kata-kata. Bener2, pulang merasakan mudik H-3 (misal), kumpul bareng keluarga, sahur/buka bareng keluarga, bener-bener gak bisa ditemukan non ramadhan. Setuju?😀

      Insya Allah fanny. Berhubung hobby travelling, semua daerah pengen banget dikunjungi termasuk Pekanbaru. Ya, tunggu ja deh kalo tiba-tiba lagi ada disana. hehehe

      lo, lo, ini jadinya kerja di siak? Di pekanbaru ngapain? Berarti pulang kampung kemana? Wah wah, udah muter-muter nih. Hehe

    • ya dong, dikasih lebih seru..:-)

      Kalau kerjanya lillahi ta’ala bsa nmbah pahala juga ya..
      Kerja jadi buruh outscorsing di oil company Mas..itu mah alhamdulillah H-3 udh bsa mudik, nah aku pas lebaran masih di rantau dan H+2 bru bsa mudik..kasihan ya..*semoga bisa dapat izin cuti*.

      boleeehh,ayo ayo ditunggu di Pekanbaru Mas…kamu msih kuliah atau udah kerja?

      wuuuaa, ini bisa jadi panjang pnjelasannya nih Mas…aku kerja sistem shift 10-5..10 hari kerja, 5 hari aku libur. Nah yg 5 hari libur itu aku ke Pekanbaru tinggal bareng saudara sepupu..kampung asli Lubuk Basung, Sumatera Barat..untung aja ga puyeng gara2 muter2 Mas..haha..:-)

    • Hahaha. . Ah, sukanya yang gratisan mulu.😛

      Oh tau, temen smp juga ada yang di perakitan mobil toyota dsb. Sama gak ya? Kerjanya shift2 gitu kok.
      Yang namanya kerja kan menjemput rizki, banyak sekali diluar sana yang gak kesampean buat kerja padahal udah cari sana-sini. Yang penting mah masih dalam taraf halal, insya allah apapun berkah kok.😀

      Ini saya juga kemungkinan bisa pulang H-3 sampe H+3, sebentar doang dirumah. hehehe
      Masih kuliah, semester akhir (*mohon doa juga semoga bisa lulus awal tahun depan), tapi lagi COOP (kayak program kerjasama gitu antara perusahaan sama kampus) di PT. Telkom. Ya lumayan, meskipun 3 bulan, itung2 bisa buat THR.😀

      Wah, mantap nih. Jadi turis domestik lama2. hehe

  1. hohoho.,..,kemenangan itu memang manis rasanya hanya tidak banyak yang bisa menikmati kemenangan itu jikalau tidak merasakan btpa panjangnya perjuangan yang harus dilalui.,.,.,

    semangat fanny.,., pasti bisa!!! 😀

    • hhhoohooo..penyebab “kosong” yang tadi mungkin saja hal2 yang diatas uda Rafiq..
      btw, hp ketinggalan di rumah *malangang se*

      makasi Rafiq…semangat !!🙂

    • kakaka.,.bisa jd dikarnakan godaan yang aduhai *setan benar adanya dibelenggu tp qta lah yg membelenggunya* :p
      wah pantaslah hp tak berdering shri ini hahaha.,.,saking smngat utk beraktiftas🙂

      semangat😀

    • betul betul betul..setannya ada di dalam diri kita sendiri *hussh huss pergi sana setan, cari tempat tinggal baru* iyaaa, maafkanlah daku yang pelupa ini…hehee…
      😀

  2. bener banget fan…pas tarawih rasanya mata tu beraaattt banget,,,smpai2 mikir…kenapa mata bisa seberat ini…bagaimana bisa terjadi dan apa2 saja faktor pendukungnya serta hal-hal yang bisa mengantisipasinya..
    *gakpentingbangetkan..sambil tarawih mikirin ini😆
    sampe2 muter2in bola mata…bolak balik..plotot2 kiri kanan (shalat macam apaaa ituuuuu) ckckcck
    emg deh dasar setan

    • hahaha..unii ada2 aja..bener tuh uni, pas tarawih berat banget itu mata eh pas udah selesai ingat cendol di rumah langsung melek lagi..hahahaha…wkwkwkw..:-p

      udaah uni, jangan plotot2 lagi..mari kita basmi tuh setan *pake obat nyamuk bisa ga ya?*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s